Kamis, 07 Juni 2012

*katanya* SARAPAN

Selamat pagi menjelang siang...
Pagi ini menu sarapan agak berbeda dari biasanya. As always, gw selalu sarapan roti, tapi hari ini gw sedikit terpesona dengan deretan kue-kue kecil dalam keranjang seorang ibu di dekat tangga masuk pejalan (jalan wahidin). Rasa penasaran pun muncul ketika melihat bentuk2 kue yang unik, apalgi ternyata harganya murah2 loh. Dan gw pun memutuskan membeli 3 jenis kue berbeda sebagai pengganjal perut sampai waktu makan siang, halah...

Ini dia penampakannya...
JONGKONG
Kudapan ini namanya Jongkong (klo gak salah dengar ya, ini kata penjualnya).. Menurut penjualnya, kue ini khas dari Betawi (tapi pas gw search di gugel, kue jongkong ini gak punya kampung halaman yang pasti. Ada artikel yang bilang asalnya dari Betawi, ada juga yang bilang dari Mandailing, trs Bangka. Ntahlah yang mana yang benar, mungkin semuanya benar dengan sedikit modifikasi sesuai dengan lidah penduduk daerah masing2). Awalnya gw pikir kue ini seperti bubur sumsum. Dilihat dari penampakannya, jongkong terdiri 3 lapis. Lapisan paling dasar itu gula yang dicairkan, lapisan kedua yang berwarna hijau dan lapisan ketiga yang berwarna putih itu sepertinya *menurut insting yang dibenarkan dgn kata2 om Gugel* terbuat dari campuran tepung beras dan tepung sagu, untuk wrn hijaunya mungkin ditambahkan dengan pewarna makanan. Rasanya sih gak jauh2 banget dgn bubur sumsum cuma teksturnya aja yang lebih padat. Cara makannya ya sama aja kyk bubur sumsum, dicampur aja biar gulanya merata. Dengan harga Rp3,500 gw rasa recommended lah untuk dijadikan cemilan, sekaligus membudayakan makanan tradisional. :)


Next...
LEPET
Kudapan yang satu ini sedikit mengingatkan gw pada kampung halaman. Namanya Lepet dan gw baru tau. Selama ini gw cuma sebut "ketan hitam", itu karna di daerah asal gw biasanya terbuat dari ketan hitam dan hanya ada pas lebaran. Biasanya dimakan dengan cara dicocol ke kelapa parut yang dicampur dengan potongan2 kecil ikan. Wuiihh... ileran deh gw bahas makanan khas makassar. -___-"
Gw tanya ke penjualnya isinya apa, dan ternyata campuran ketan dan kacang. Hah??? Penasaran lah gw, kayak apa isinya, soalnya beda sama lepet yang biasa gw temui di makassar. Menurut om gugel *again, soalnya belum gw makan ni lepet* lepet ini terbuat dari campuran ketan, kelapa parut, dan kacang tolo *lagi2 gw gak tau kacang tolo itu kyk apa*. Ketan yang digunakan bukan ketan hitam tapi ketan putih. Lepet dibungkus dengan daun kelapa muda dan gak mudah ternyata membuatnya, membuat lilitan daun kelapanya mksd gw. Menurut om gugel lagi nih ya, ada juga lepet yang pake campuran jagung, bukan kacang tapi tetep dengan beras ketan. Jajanan kyk gini kyknya udah mulai punah deh, apalgi di kota Jakarta ini. Mungkin masih byk kalau di pasar tradisional. So, segeralah berburu lepet sebelum menyesal krn gak pernah merasakan jajanan tradisional khas Indonesia ini. (^^)

The last one...
Ketan tok
Yang terakhir ini, menurut gw kudapan yang udah biasa banget, Ketan yang dibaluri dengan kelapa parut yang disangrai. Gw beli kue ini lagi-lagi krn gw sering temuin di Makassar. Dulu ada tetangga rumah gw yang jualan ketan ginian. Dan teteup pake ketan hitam. Gw bingung deh, knp rata2 kue2 makassar yang terbuat dri ketan biasanya pake ketan hitam. Menurut lidah gw sih rasanya yang lebih gurih dibanding ketan putih.

Intinya gw ceritain panjang lebar kayak gini, biar kita generasi muda jangan sampai lupa sama yang namanya makanan tradisional. Smoga makanan asing gak sampe memborbardir negara kita sehingga anak cucu kita tahu makanan tradisional hanya bila mereka pergi ke museum (Om Gun, kata2 loe gw pinjam ya, dengan sedikit perubahan seadanya ^^). Mari lestarikan makanan tradisional, kalau perlu kita promosikan ke luar negeri dan dipatenkan supaya gak "dicuri" sama negara lain. 


Salam Damai
Love Indonesia


4 komentar:

  1. tanpa bahan berbahaya,,,dan terjangkau...I love Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aheeyy... betul betul betul...

      Jadi kapan kita wisata kuliner?

      Hapus
    2. kapan hayuk,,,terserah inez, sebagai dewa kuliner..:ngakak

      Hapus
    3. akika sih mau, asal ngajak si dita yak. Hahahaha....

      Hapus