Rabu, 23 Januari 2013

Welcome to the real Jakarta #2

...

Setelah pencarian yg tiada berakhir, mulai dari liat2 di twitter, fb, status2 bbm, dan email2, gw akhirnya menemukan seseorg bernama Mas Nganyuk yang memasang status bbm yg intinya dia sedang mengumpulkan massa utk bergerak ke posko bantuan banjir Sahabat Anak. Jadinya bbm-an lah gw dan dia. Posisi dia ada di bintaro sementara gw ada di kantor. Gw kemudian ngecek di twitter, nyari info dari akunnya Sahabat Anak. Mereka ternyata buka posko di jalan tambak II utk kemudian menyalurkan bantuannya itu ke daerah Manggarai, Grogol, Kota Tua dan Jatinegara. Baiklah, mantaplah gw untuk bergabung dengan tim ini, mengingat gw juga bagian dari SA Gambir jadi gw gak bakal oon banget lah.
Lagi2 gw menemui hambatan. Hari kamis, org2 pada ngantor, boss gw ada, mampuslah, gagal rencana gw ini. Mulai donk ya panik. Tapi yang namanya niat baik itu selalu akan diberikan kemudahan dari Yang Mahakuasa. Amin. Bos gw bilang pengen balik rumah aja setelah makan siang. Yess... dalam hati gw loncat girang sambil nyanyi2. Rencana gw berjalan mulus nih. Tetiba gw tersadar, nah loh Nez, ke manggarainya naik apa? ini kan hujan, dan lo cuma berbekal alamat serta c.p. yg lo dpt dri twitter, sementara lo orangnya buta arah, kebiasaan cuma jadi penumpang. Hadeuuhh... minta tolonglah gw ke si pacar buat nganterin ke stasiun manggarai dan si pacar gak mau loh sodara-sodara, katanya males ujan2an naik motor. :(
Tanpa putus asa akhirnya gw memutuskan naik ojek sj lah. dan setelh bos gw pulang, gw langsung cabut *maafkan saya yg kabur dari kantor, tapi kan emang jobless... Oopss...*.

Jalanan lengang, macetnya di pintu air manggarai doank gegara pada ngeliatin tuh pintu air dibersihin dari sampah2 yang menggunung. Hufh... Indonesia oh Indonesia... kesusahan kok malah jadi tontonan. #abaikan# 

Maka dengan berbekal jas hujan, payung, uang secukupnya, hand sanitizer, dan minyak angin, tibalah seorang gw yang masih berpakaian kantor dan beralas kaki sandal crocs berwarna pink kesayangan gw. (^^). Bertemulah gw dengan Mas Nganyuk ini dan bbrp volunteer yang ternyata juga merupakan volunteer dari berbagai cabang SA. Sambil menunggu datangnya saluran bantuan, kami sepakat untuk melihat kondisi sekitar yang masih banjir. Lokasi tepatnya ada di Jalan Manggarai Utara 2, seberangnya stasiun Manggarai. Memang sih sudah lumayan surut cuma rumah2 yang agak dalam yg dekat sama sungai masih digenangi air. Hari pertama disana cuma ngebantu ngangkat2 dan maen dengan adik2 biar mereka agak terhibur jg dengan sekdar bermain ato berbagi cerita. Berhubung gw adalah pegawai yang taat pada aturan *cihh..* gw gak sampai nginap disana mengingat kewajiban utk setor jari di mesin absensi. Pulanglah gw sekitar jam 8 malam dengan sejuta tekad bahwa besok mesti kembali ke posko ini.

Hari kedua, masih hari kantor, untungnya hari Jumat, dan lebih untung lagi si bos pagi2 sms mengabarkan bahwa beliau gak ngantor, jalanan yang dilalui utk ke kantor kena banjir. Hup hup hup.... Gw loncat kegirangan donk ya, Tuhan emang baik bgt deh, dikabulin langsung loh permohonan gw di doa pagi. Gw bisa ke manggarai lagi. So, bersiaplah gw dengan peralatan2 seadanya. Karena gak enak jg langsung bolos dri pagi, maka gw putuskan buat kabur setelah jam makan siang. Hari ini gw lagi2 bermain dengan adik2. Secara gw pakai rok, jadi gak seberapa terjun di bagian ngangkat2. Fokus gw hari itu adalah belajar dan bermain bersama adik2 korban banjir.

Dan tibalah hari Sabtu, hari kemerdekaan buat pns kayak gw, hari yang harusnya buat tidur, beberes kosan dan jalan2. Sayangnya, gw sdh bertekad utk full di manggarai. *singsingkan lengan baju*
Berangkatlah gw pagi2 ke manggarai. Puji Tuhan Raja Semesta Alam, cuaca cerah rah rah rah... cenderung panas.

Kali ini gw gak saltum lagi sodara2, celana pendek, baju kaos, dan tas punggung, teteup beralas kaki crocs... (^^)


Hari itu banyak banget yang datang bawa sumbangan. Smua orang jadi mendadak "baik", termasuk gw. *devillaugh*. Sumbangannya berupa air mineral, makanan, obat2an, pakaian bekas layak pakai, buku2 dan permainan buat adik2. Gak berhenti2 sumbangan mengalir. Yang bikin gw salut itu terlebih buat rekan2 volunteer baik yang dari SA Manggarai sendiri, kakak2 dari SA lain, dan juga kakak2 yang secara pribadi dtg khusus buat ngebantu. Saking banyaknya dan blom mengenal nama satu sama lain, maka kami saling bertegur sapa dengan panggilan "Kak", lebih universal. :D
Walaupun baru pertama kali bertemu, gw berasa langsung akrab dgn semua volunteer yang ada. Ngobrol ngalor ngidul, jadi kuli bareng, blusukan ke tenda2, dan lain2.

Ini bbrp penampakan yang berhasil gw ambil dengan camdig:

Ketika dapat kunjungan dari kakak2 The Jakarta Globe. Adik2 dikumpulkan di taman trs dibagi  dlm klpk2 kecil berdasarkan umur. Mereka dapat buku bacaan dan diajak bermain. Seru sekaliiiiii......














Setelah bermain dan belajar di pagi hari, sorenya mereka dapat makanan khas Gorontalo dari Dapur Mama Thia yang diracik langsung oleh Cynthia Lamusu. 






Dan ini beberapa penampakan random...

bagian penyortiran baju bekas layak pakai



Mas Nganyuk *koordinator khusus sumbangan pakaian bekas*

cuci mencuci mumpung matahari lagi bersahabat
Ibu2 ini seneng banget difoto (^^)

airnya sudah surut

ibu ini mengeluhkan pasokan listrik yang mati


hari Sabtu: masih ada rumah yang terendam karena lokasinya yang dekat sungai





beberapa sumbangan terpaksa dialihkan ke lokasi lain karena sdh terlalu banyak


adeknya kena gatal2 di daerah selangkangan, ganti celana dulu yaa.... :D

persiapan raincoat sebelum hujan



hujan pun masih tetap semangat



kak Wino dan kak Jeanne




kedatangan "malaikat" yg membagi2kan uang Rp50,000 per anak


Dari tulisan gw ini, gw cuma pengen bilang mulailah untuk membiasakan mencintai lingkungan di sekitar kita. Banjir itu bukan salah alam, bukan salah pemerintah, tapi salah kita sendiri. Akibatnya pun kena ke kita juga. Jadi, mari sama2 kita lakukan hal-hal kecil dari diri sendiri, misalnya tidak membuang sampah di sembarang tempat.

Smoga tidak akan ada lagi banjir seperti ini di Jakarta. Cukup sampai disini. Perubahan kecil akan sangat berarti demi Jakarta yang lebih baik.

xoxo






Jumat, 18 Januari 2013

Welcome to the real Jakarta #1

Morning universe...
Ini tulisan ke-2 gw di tahun 2013 yang gw ketik di pagi hari tentunya jam kantor, didukung oleh bos yg hari ini meliburkan diri gegara banjir, dan cuaca yg mendung2 syahdu. 
Hari ini Jumat 18 Januari 2013. Hari malas mengingat ini hari jumat yang kata orang2 hari pendek *bukannya hari jumat itu tetep 24 jam ya?, ok, skip saja lah pertanyaan bodoh gw*, hari yg pagi diisi dengan olahraga, balik kantor jam 9 lalu mandi dan sarapan, mulai siap kerja jam 10, jam 11 siap2 sholjum bagi para lelaki dan siap2 nenteng2 kantong belanjaan buat para wanita, balik kerja jam 2, jam stgh 5 sdh beberes meja masing2, jam 5 teng udah siap go. Ini makin gak penting cerita gw.

Ok, back to the topic.
Bbrp hari ini, terlebih mulai kemarin, gw akhirnya menyaksikan sendiri yang namanya Jakarta. Selama ini gw emang di Jakarta tapi yg gw saksikan adalah Jakarta yang bagus2nya doank, Jakarta Semu. Eh, gak juga sih, gw sudah merasakan 50% the real Jakarta. Baru 50% loh, lalu 50% nya kemana? Hufh... gw harus ambil napas dulu sebelum lanjut ketik. 50% sisanya adalah banjir. Jakarta itu identik bgt dgn namanya macet dan banjir. Ini tahun ke-7 gw menyandang status sbgi perantau di Jakarta. Salah, salah, 4 tahun doank, 3 tahun itu di Tangerang, yah mepet-mepet dikitlah dengan Jakarta *Bintaro*. Dan baru kali ini gw ngerasain langsung yang namanya banjir. Siklus 5 tahunan yang sering diomongin sama org2 akhirnya gw alamin juga.  Tahun 2007 gw masih tinggal di perbatasan Jakarta jadi gak kerasa efek banjirnya. Dan skrg gw tinggal di Jakarta, Jakarta sungguhan, bukan di pinggiran, ini Jakarta Pusat. 

Hujan yang terus menerus mengguyur Jakarta, akhirnya berefek. Jakarta banjir. Lalu byk org pun bilang, oh ini sih emang siklus 5 tahunan walaupun agak telat. Whaattt??!!! Jadi lo pikir ini kyk rutinitas gtu? Hal biasa yang gak perlu dikhawatirkan. Gila kli lo... *sory terlalu kasar* 
Gw ngerasa kalo ini bukan rutinitas biasa, mosok kita hrus jadi terbiasa dgn banjir. Harus ada sesuatu yang kita lakukan. Mulailah dri refleksi pribadi, tengok sejenak hal2 kecil yang kita lakukan, kita buang sampah pada tempatnya gak siiihhhh?????? Hal kecil banget kan ya, tapi berdampak luar biasa. Hufh... Gw capek ketiknya klo harus membahas hal-hal sepele kayak gini yang mestinya bisa kita berantas mulai dri diri sendiri.

Apa mau dikata, banjir sudah menyerang Jakarta. Yang rumahnya gak kena banjir ngomel2 karena hujan, macet, susah kalo mau jalan dan pemadaman listrik bergantian. Yang banjir ngomel2 juga krn terlambatnya bantuan pemerintah. Walahdalah... ini kok jadi pada ngomel2 sih.. mulai deh menyalhkan pemerintah. Kasihan amat si Jokowi sama Ahok, banjir di Jakarta sdh mulai sejak jaman kapan eh mereka disalah2in juga pdhl mereka juga menjabat jadi Gubernur dan Wagub baru bbrp bulan. Siyalnya, sejuta janji yang mereka utarakan ketika kampanye teruatama dalam mengatasi banjir dan kemacetan, langsung ditagih dengan banjir di awal tahun 2013. Sabar ya pak....

Ngapain lah ya ngomel2 doank dan lo gak berbuat apa2. Lalu gw mulai putar otak kira2 apa yang bisa gw lakukan. Gak sekedar ngomel, menghujat pemerintah, lalu gak beraksi. Omelan gak membuat hujan berhenti, banjir surut, ato membuat para korban banjir jadi lebih nyaman. Gw mau sumbang duit ato sembako, sayangnya kantong gw lagi megap2 sehabis membayar uang kuliah. Dan akhirnya gw memutuskan untuk menjadi volunteer. Yup, gw  sdh memutuskan utk turun langsung ke lokasi banjir. Setidaknya gw masih punya fisik yang kuat utk jadi kuli angkut bantuan atau memberikan bantuan psikologis such as main dgn anak2 yang rumahnya kebanjiran ato sekedar ngobrol dgn para korban.
Nah, timbul deh masalah, gw harus gabung ke tim relawan mana nih? Secara gw pasti gak mungkin full time karena kerja *pdhl kantor2 di jkt mayoritas meliburkan karyawannya, hadeuh, nasib jadi abdi negara yang dibayar rakyat*. Lalu mulailah pencarian gw, kira2 ada gak ya tim relawan yang mau menerima gw.......

Senin, 14 Januari 2013

Saya, Rainy.... (4)

Rainy kehilangan Sunny...
Selamanya...

Rainy tahu ini akan terjadi cepat atau lambat. Hujan tidak akan pernah bisa bertemu dengan matahari.