Jumat, 11 Februari 2011

#14

Pernah gak menyadari di satu titik loe lemah, butuh teman, dan kesepian di tengah keramaian?
Gak enak bgt rasanya...

Dan itu yg gw rasain akhir2 ini.
Hidup rasanya mellow melulu, gak ada hepi2nya. Saat org lain bisa tertawa bahagia, loe jg ikut senang tapi ya cm sebatas di bibir aj, gak nyampe ke hati. Kerasa bego gak karuan, hidup cm seperti rutinitas biasa dari pagi sampe malam tanpa ada gregetnya.

Gw nyadar satu hal, yg gw alami skrg gak cuma kegalauan krn pekerjaan, tapi jg kegalauan spritualitas.

Okay...

For the 1st,,,
Gw galau krn pekerjaan.
Bagi byk org, terutama ortu, gw dibilang sebagai org yg tdk pernah bersyukur.
Oh my... :( bukannya gw tdk bersyukur, mereka aj yg gak tau seperti apa gw di ktr. Datang pagi, sarapan, mulai ngenet, sampe makan siang, trs lanjut ngenet lagi, dan kemudian pulang. Gtu doank... Blom lagi gw mesti dgn sabarnya menyaksikan teman2 yg penemptn direktorat teknis dgn sgala kesibukan mereka. Gw jg pengen kli.... Satu2nya cita2 gw yg paling luhur terkait dgn pekerjaan utk saat ini adalah jadi seorg sekretaris. Gpp kok ngerjainnya terkait dgn administrasi doank, tapi gw suka jd sekretaris. Sibuk, selalu tersenyum, dan hrs selalu ramah apapun yg terjadi. Gw suka pekerjaan yg melayani org, bukan utk jadi pemikir ato bahkan pengkaji (ni t4 gw ntah sampe kpn). Hufh..

And the 2nd,,,
GALAU SPIRITUALITAS..
Kyknya gw gak perlu jelasin panjang lebar deh utk yg satu ini. Cukup gw dan Tuhan yang tau segalau apa keimanan gw. Oh ya, lagipula dah gw ceritaan di #12 (klo gak salah).

Yaaahhhh...
Intinya, gw cm lagi butuh teman ngobrol, teman yg bs benar2 memahami apa yg gw rasain. Teman yg selalu siap saat gw butuhin, selalu bersedia meminjamkan bahunya saat gw bener2 lemah.
Gw nyadar klo satu2nya tempat yg bs buat gw nyaman senyaman2nya adalah Tuhan. Berdoa khusyuk kepadanya, meminta pertolongan hanya kepada-Nya. Gw nyadar bgt akan hal itu. Tapi kan gw jg butuh manusia lain. Trs buat apa Tuhan ciptaan manusia lain klo bukan utk saling membantu...

Gw punya ortu, adek, teman, kluarga, Special Family PPLN 14, dan kamu.
Gw butuh klian, terutama klian yg sekota ma gw. :))

3 komentar:

  1. gw juga merasakan hal yang sama, hidup tanpa greget, sekarang udah agak berkurang, tapi duluuuu... *janganditanya*

    hehehe...
    mmm...hidup memperjuangkan apa yang lo inginkan itu berbeda dengan tidak bersyukur. kalau di agama gw, Allah pernah bersabda yang pada intinya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum, jika kaum itu sendiri tidak berubah..

    keep on running, dont stop believing... :)

    BalasHapus
  2. Wow..beberapa pekan sblm gw akhirnya menulis d blog, gw mngalami hal yg mnurut gw momentum kehidupan. Gw kesepian dalam keramaian, gw terpuruk dan jatuh dalem bgt. Sampe2 gw jg jatuh ke jalanan dan mencium aspal.

    Mungkin, semua orang perlu mengalami masa itu. Masa yang kata orang gak enak bgt rasanya. Gw tau kalo jatuh itu gak enak bgt rasanya. Namun seandainya gw gak pernah jatuh. Gw gak akan pernah belajar yang namanya bangkit.

    BalasHapus