Jumat, 18 Januari 2013

Welcome to the real Jakarta #1

Morning universe...
Ini tulisan ke-2 gw di tahun 2013 yang gw ketik di pagi hari tentunya jam kantor, didukung oleh bos yg hari ini meliburkan diri gegara banjir, dan cuaca yg mendung2 syahdu. 
Hari ini Jumat 18 Januari 2013. Hari malas mengingat ini hari jumat yang kata orang2 hari pendek *bukannya hari jumat itu tetep 24 jam ya?, ok, skip saja lah pertanyaan bodoh gw*, hari yg pagi diisi dengan olahraga, balik kantor jam 9 lalu mandi dan sarapan, mulai siap kerja jam 10, jam 11 siap2 sholjum bagi para lelaki dan siap2 nenteng2 kantong belanjaan buat para wanita, balik kerja jam 2, jam stgh 5 sdh beberes meja masing2, jam 5 teng udah siap go. Ini makin gak penting cerita gw.

Ok, back to the topic.
Bbrp hari ini, terlebih mulai kemarin, gw akhirnya menyaksikan sendiri yang namanya Jakarta. Selama ini gw emang di Jakarta tapi yg gw saksikan adalah Jakarta yang bagus2nya doank, Jakarta Semu. Eh, gak juga sih, gw sudah merasakan 50% the real Jakarta. Baru 50% loh, lalu 50% nya kemana? Hufh... gw harus ambil napas dulu sebelum lanjut ketik. 50% sisanya adalah banjir. Jakarta itu identik bgt dgn namanya macet dan banjir. Ini tahun ke-7 gw menyandang status sbgi perantau di Jakarta. Salah, salah, 4 tahun doank, 3 tahun itu di Tangerang, yah mepet-mepet dikitlah dengan Jakarta *Bintaro*. Dan baru kali ini gw ngerasain langsung yang namanya banjir. Siklus 5 tahunan yang sering diomongin sama org2 akhirnya gw alamin juga.  Tahun 2007 gw masih tinggal di perbatasan Jakarta jadi gak kerasa efek banjirnya. Dan skrg gw tinggal di Jakarta, Jakarta sungguhan, bukan di pinggiran, ini Jakarta Pusat. 

Hujan yang terus menerus mengguyur Jakarta, akhirnya berefek. Jakarta banjir. Lalu byk org pun bilang, oh ini sih emang siklus 5 tahunan walaupun agak telat. Whaattt??!!! Jadi lo pikir ini kyk rutinitas gtu? Hal biasa yang gak perlu dikhawatirkan. Gila kli lo... *sory terlalu kasar* 
Gw ngerasa kalo ini bukan rutinitas biasa, mosok kita hrus jadi terbiasa dgn banjir. Harus ada sesuatu yang kita lakukan. Mulailah dri refleksi pribadi, tengok sejenak hal2 kecil yang kita lakukan, kita buang sampah pada tempatnya gak siiihhhh?????? Hal kecil banget kan ya, tapi berdampak luar biasa. Hufh... Gw capek ketiknya klo harus membahas hal-hal sepele kayak gini yang mestinya bisa kita berantas mulai dri diri sendiri.

Apa mau dikata, banjir sudah menyerang Jakarta. Yang rumahnya gak kena banjir ngomel2 karena hujan, macet, susah kalo mau jalan dan pemadaman listrik bergantian. Yang banjir ngomel2 juga krn terlambatnya bantuan pemerintah. Walahdalah... ini kok jadi pada ngomel2 sih.. mulai deh menyalhkan pemerintah. Kasihan amat si Jokowi sama Ahok, banjir di Jakarta sdh mulai sejak jaman kapan eh mereka disalah2in juga pdhl mereka juga menjabat jadi Gubernur dan Wagub baru bbrp bulan. Siyalnya, sejuta janji yang mereka utarakan ketika kampanye teruatama dalam mengatasi banjir dan kemacetan, langsung ditagih dengan banjir di awal tahun 2013. Sabar ya pak....

Ngapain lah ya ngomel2 doank dan lo gak berbuat apa2. Lalu gw mulai putar otak kira2 apa yang bisa gw lakukan. Gak sekedar ngomel, menghujat pemerintah, lalu gak beraksi. Omelan gak membuat hujan berhenti, banjir surut, ato membuat para korban banjir jadi lebih nyaman. Gw mau sumbang duit ato sembako, sayangnya kantong gw lagi megap2 sehabis membayar uang kuliah. Dan akhirnya gw memutuskan untuk menjadi volunteer. Yup, gw  sdh memutuskan utk turun langsung ke lokasi banjir. Setidaknya gw masih punya fisik yang kuat utk jadi kuli angkut bantuan atau memberikan bantuan psikologis such as main dgn anak2 yang rumahnya kebanjiran ato sekedar ngobrol dgn para korban.
Nah, timbul deh masalah, gw harus gabung ke tim relawan mana nih? Secara gw pasti gak mungkin full time karena kerja *pdhl kantor2 di jkt mayoritas meliburkan karyawannya, hadeuh, nasib jadi abdi negara yang dibayar rakyat*. Lalu mulailah pencarian gw, kira2 ada gak ya tim relawan yang mau menerima gw.......

Tidak ada komentar:

Posting Komentar